SMP/SMA/SMK Ngurah Rai Kerobok an “Reborn” Hadir untuk Kualitas, Amatra Gigih Mewujudk an Tujuan Nasional Mencerdask an Kehidupan Bangsa

Badung-Anggota DPR RI Fraksi Golkar, AA Bagus Adhi Mahendra Putra, mengingatkan bahwa pencapaian tujuan nasional sebagaimana amanah
konstitusi alinea terakhir pembukaan UUD 1945 kita masih jauh panggang dari api. Politisi asal Kerobokan Bali yang biasa disapa Amatra ini
meminta Pemerintah mewaspadai data OECD dalam kurun waktu terakhir yang menunjukkan trend penurunan kualitas pendidikan di Indonesia,
yang semula berada di urutan 10 terbawah dari 74 negara yang di survey melorot tajam menjadi peringkat ke 6 terbawah.

 

Amatra melalui Yayasan Ngurah Rai yang bergerak di bidang pendidikan, mengatakan dalam jumpa persnya (17/5/21) dan peringatan Hari
Buku Sedunia 17 Mei 2021, Amatra melalui Yayasan Ngurah Rai yang bergerak di bidang pendidikan, mengatakan dalam jumpa persnya
(17/5/21), usai rapat bersama bersama Dewan Guru SMP/SMA/SMK Ngurah Rai Kerobokan Bali bahwa tanggung jawab moral kita bersama
untuk mengakselerasi pencapaian tujuan nasional, khususnya dalam mencerdaskan kehidupan bangsa karena ilmu pengetahuan merupakan
jalan peradaban yang disebut sebagai senjata ampuh menuju perubahan dunia.

 

 

Lebih lanjut diuraikan oleh Amatra, bahwa tidak ada satupun negara maju yang mengabaikan sektor pendidikan, sebagai pilar utama
pembangunan bangsa. Kecerdasan anak bangsa bukan sekedar hak setiap warga negara, namun sebagai pintu gerbang kemajuan bangsa
Indonesia yang berbudaya dan berkarakter Pancasila.

 

“Penguatan sekolah-sekolah vokasi (kejuruan) dan swasta lokal merupakan wujud komitmen Pemerintahan Jokowi untuk mendorong
pendidikan yang tepat guna, berbasis kearifan lokal serta memenuhi kebutuhan SDM saat ini dan masa depan”, ditegaskan Ketua Hubwil VI
Fraksi Partai Golkar DPR RI ini.

 

Yayasan Ngurah Rai yang telah memiliki izin operasional sejak 1979 memulai kiprahnya dalam dunia pendidikan melalui penguatan siswa SMP
dan SMA. Sejak 2021 ini, ikut mendukung pemerintah dalam mempersiapkan tenaga terampil siap pakai dengan membuka pendidikan vokasi,
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).

 

Menyesuaikan kebutuhan dalam menumbuhkembangkan pariwisata lokal, SMK Ngurah Rai Kerobokan dibuka tahun ini dengan jurusan Tata
Boga dan Perhotelan. Bekerjasama dengan beberapa hotel setempat, diantaranya Aston Kuta dan D’Jabu Seminyak, Amatra yang diamanahkan
sebagai Ketua Yayasan Ngurah Rai berharap sinergi dengan mitra dan para pihak terkait dapat mempercepat optimalisasi peran sekolah dalam
menciptakan generasi unggul yang terdidik dengan tetap mengedepankan nasionalisme berkarakter pancasila.

 

Lebih lanjut, Amatra yang juga Ketua Harian DEPINAS SOKSI ini menyampaikan bahwa tidak menutup kemungkinan Yayasan Ngurah Rai akan
membuka SMK Pertanian di waktu yang akan datang, sebagai upaya bersama menjaga warisan sejarah kebesaran negara agraris, dimana Bali
memiliki potensi yang dapat diandalkan sebagai salah satu lumbung pangan strategis.

 

Masih dalam suasana Hari Pendidikan 2 Mei 2021, Amatra bersama Dewan Guru SMP/SMA/SMK Kerobokan Bali dalam rapat di aula yang baru
saja dibangun bersamaan peresmian renovasi total seluruh bangunan gedung sekolah sebagai aksi kongkrit reborn, memastikan transformasi
pendidikan perlu dilakukan segera. Gedung baru dengan lingkungan yang kondusif dan suasana belajar yang nyaman ditambah dengan guruguru berkualitas diyakini akan menambah minat siswa mengenyam pendidikan secara riang gembira.

 

“Gedung baru dengan lingkungan yang kondusif dan suasana belajar yang nyaman ditambah dengan guru-guru berkualitas diyakini akan
menambah minat siswa mengenyam pendidikan secara riang gembira,” ucapnya.

 

Dengan jargon anyar yakni “Reborn”, yayasan yang menaungi tiga lembaga pendidikan ini pun kini dalam menjalankan kegiatan belajar
mengajar mengedepankan teknologi modern.

 

“Absen siswa berbasis sidik jari dan absen itu terkoneksi dengan Hp para orang tua siswa sehingga mereka dapat memantau langsung putra
putrinya. Selain itu pembayaran SPP maupun lainnya bekerjasama dengan bank pemerintah untuk meminimalkan pembayaran cash, jadi semua
digital, online,” ulas Gus Adhi.

 

Sementara itu kehadiran SMK Tata Boga dan Perhotelan bukan sekedar mendidik tenaga terampil dengan penambahan keterampilan
kemampuan bahasa, sekaligus upaya bersama melindungi segenap anak bangsa dalam meminimalisir derasnya serbuan tenaga asing yang
dimungkinkan dengan adanya mekanisme free trade dengan bebasnya transaksi ekonomi, keluar masuk barang dan tenaga kerja terampil
sebagai konsekuensi penandatangan Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) yang disepakati pada pertemuan puncak pemimpin ASEAN ke 9 di Bali
tahun 2003 yang lalu.

 

Amatra ingin kolaborasi Pemerintah dan Industri dapat berjalan baik dan optimal dalam mewujudkan masyakat Indonesia yang cerdas dan
memenuhi kebutuhan pasar tenaga kerja terampil. Indonesia harus segera menyusul ketertinggalan di sektor pendidikan, agar di tahun emas
2045 Indonesia benar-benar beranjak menjadi negara maju dengan melimpahnya resources SDM berkualitas, selain sumber daya alam kita
yang masih selalu memiliki daya pikat untuk bangsa atau negara lain.

 

Hadir dalam pertemuan bertajuk SMP/SMA/SMK Ngurah Rai Kerobokan REBORN ini para penasehat, kepala sekolah, dewan guru serta jajaran
civitas akademika lainnya untuk sekaligus menetapkan visi misi bersama dalam mewujudkan sekolah yang unggul dan kompetitif.

 

“Pada 29 Mei 2021 nanti dari Dirlantas Polda Bali akan mengadakan edukasi prokes dan tertib berlalu lintas, didalam menunjang belajar
mengajar dan mendukung pemerintah maka Yayasan Ngurah Rai gelar kegiatan edukasi prokes dan tertib lantas,” pungkas Amatra. (dan)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on google
Google+

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *